ADAB MENDENGAR AZAN

Kematian itu pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya
yang tidak kita ketahui. Coba kita amati. Mengapa
kebanyakan orang yg nazak, hampir ajal tidak dapat
berkata apa-apa.. lidahnya kelu, keras dan hanya mimik
mukanya yang menahan kesakitan ‘sakaratul maut’.

Diriwayatkan sebuah hadis yg bermaksud: “Hendaklah
kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah
akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya. “Ini
jelas menunjukkan, kita disarankan agar mendiamkan
diri, jangan berkata apa-apa pun semasa azan
berkumandang. Sebagai orang beragama Islam kita wajib
menghormati azan. Banyak fadhilatnya. Jika lagu
kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan
diri.

Mengapa ketika azan kita tidak boleh mendiamkan diri?
Lantas sesiapa yang berkata-kata ketika azan, Allah
akan kelukan lidahnya ketika nazak. Kita takut dengan
kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba maka kita
tidak dapat mengucap kalimah “Lailahaillallah. .” yang
mana sesiapa yang dapat mengucapkan kalimah ini ketika
nyawanya akan dicabut Allah dgn izinNya menjanjikan
syurga untuk mereka. Dari itu marilah kita sama-sama
menghormati azan dan mohon kepada Allah supaya lidah
ini tidak kelu semasa nyawa kita sedang dicabut. “Ya
Allah! Anugerahkanlah kematian kami dengan kematian
yang baik lagi mulia, lancarkan lidah kami mengucap
kalimah “Lailahaillallah. .” semasa sakaratul maut
menghampiri kami. Amin.. amin.. amin Yarobbal
a’lamin..”

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A.;

Wahai Ali, bagi orang ‘ALIM itu ada 3 tanda2nya:
1) Jujur dalam berkata-kata.
2) Menjauhi segala yg haram.
3) Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR itu ada 3 tanda2nya:
1) Merahasiakan ibadahnya.
2) Merahasiakan sedekahnya.
3) Merahasiakan ujian yg menimpanya.

Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya:
1) Takut berlaku dusta dan keji.
2) Menjauhi kejahatan.
3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam
keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya:
1) Mengawasi dirinya.
2) Menghisab dirinya.
3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.

Uang RM50 atau S$50 kelihatan begitu besar bila
dibawa ke kotak derma masjid, tetapi begitu kecil bila
kita bawa ke
supermarket. 45 menit terasa terlalu lama untuk
berzikir tapi betapa
pendeknya waktu itu untukpertandingan sepak bola.
Semua insan ingin memasuki syurga tetapi tidak byk
yang berfikir dan berbicara tentang bagaimana untuk
memasukinya.

Kita boleh mengirimkan ribuan ‘jokes’ dan ‘surat
berantai’ melalui
e-mail tetapi bila mengirimkan yang berkaitan dengan
ibadah seringkali berfikir 2 atau 3 kali……FIKIRKAN LAH.

4 thoughts on “ADAB MENDENGAR AZAN

  1. Mas Moch Firmansyah… assalamu’alaikum
    Met kenal Mas ak masuk ke blog Mas. Kebetulan ak baru cari hal-hal yg berkaitan dgn adab ketika adzan berkumandang.
    Boleh tanya ya… gimana kalau saat adzan dikumandangkan, ada orang di dalam masjid/musholla yg justru masih sibuk bersih-bersih masjid/musholla tsb. Sampai sampai suara alat untuk bersih-bersih itu masuk ke mic. Mohon bantu ak ya Mas… mohon kirim ke emailku ya…Sebelumnya terima kasih. Wassalamu’alaikum…..

    • Berbicara disini bermaksud jangan berkata-kata / bercakap-cakap dengan orang lain. Jika menjawab adzan itu bukan bicara yang dimaksudkan. MasyaAllah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s